Pages

Subscribe:

Ads 468x60px

Penyakit Trichinosis

Etiologi

Trichinella spiralis.
Kejadian pada hewan
- Umum terdapat pada usus dan jaringan otot babi, tikus, anjing, kucing, hewan liar dan mamalia.
- Sapi, domba, kuda dan burung mempunyai kekebalan alami tertentu terhadap infeksi. Walaupun cacing dewasa terdapat dalam usus tapi larvanya jarang ditemukan dalam otot, oleh karena itu sapi, domba dan burung tidak berperan dalam penyebaran penyakit.
- Induk semang utama adalah babi, manusia dan tikus.
- Predileksinya bervariasi tergantung spesies induk semang.

Deskripsi

Disebabkan oleh cacing nematoda, Trichinella spiralis (dan beberapa spesies lain Trichinella) tidak menimbulkan efek klinis pada babi tapi merupakan bahaya zoonosis besar kepada orang-orang mengkonsumsi daging babi kurang matang atau produk sembuh sempurna. Infeksi terjadi di negara dengan babi hutan lebar atau terinfeksi, populasi karnivora. Larva dimakan sebagai kista dalam daging, excyst di usus kecil, pasangan dan betina bersembunyi ke dalam dinding usus menimbulkan larva yang encyst dalam otot. Encysted larva dapat tetap bertahan selama 10 tahun dan menimbulkan trichinosis dalam manusia bila dimakan Trichinosis (juga dikenal sebagai trichinellosis) adalah suatu infeksi yang disebabkan oleh Trichinella. Trichinosis berbeda dengan parasit Trichomonas, yang menyebabkan infeksi vagina pada wanita.
Tricchinella ditemukan di hampir semua mamalia pemakan daging. Seseorang bisa terinfeksi ketika mereka mengkonsumsi makanan kurang matang atau daging mentah, terutama daging babi.
Larva ditemukan dalam kista, atau kapsul kecil, di dalam daging.
Cacing betina menghasilkan lebih banyak larva, yang pergi dari usus ke dalam darah seseorang. Larva kemudian pergi dari pembuluh darah ke otot dan membentuk kista baru.

Penularan dan penyakit pada manusia
- Sumber penularan utama adalah daging babi.
- Gejala umum pada manusia adalah enteritis, diare dan sakit perut karena penetrasi cacing dewasa pada mukosa usus.
- Manusia dapat terinfeksi cacing taenia dewasa di usus apabila makan daging yang mengandung siste. Juga dapat terbentuk siste pada otot dan organ lain apabila tertelan telur cacing.
- Sembilan hari setelah siste termakan, larva memasuki peredaran darah dan memberikan gejala seperti influenza, rasa sakit pada otot (serupa reumatik) yang disebabkan oleh toksin yang diproduksi pada otot atau organ lain.
- Penyakit pada manusia tergantung dari jumlah siste yang tertelan. Diperkirakan adanya 2000 larva pada otot memberikan gejala dan 8000 larva akan dapat menyebabkan kematian.
- Larva dapat menyebabkan myokarditis dan ensefalitis.

Gejala
Sebagian besar waktu, trichinosis terjadi tanpa gejala. Beberapa orang mungkin mengalami sakit perut, sakit sendi, dan nyeri otot. Jika ada banyak larva, orang mungkin memiliki gejala yang lebih parah, seperti:
• abdomen tertekan
• diare
• mual
• muntah

Ketika cacing meninggalkan usus dan bermigrasi melalui jaringan, gejala dapat mencakup sebagai berikut:
• mata bengkak
• demam
• nyeri otot
• ruam
• perdarahan mata kecil

Pengobatan dan diagnosis

Albendazole telah ditunjukkan untuk menghilangkan larva pada 10 mg / kg. Pada pembantaian, infeksi dapat dideteksi dalam diafragma, otot leher atau lidah menggunakan trichinoscopy (menekan otot untuk melihat larva dengan mikroskop). Antibodi dapat dideteksi dalam serum atau di jus daging dengan metode ELISA, menggunakan ekskretoris antigen dan antibodi monoklonal. Antigen hadir dalam darah selama 1-4 minggu dan 10-14 minggu setelah infeksi. Reaksi rantai yang Polimerase (Amplifikasi Acak Polimorfisme DNA-PCD) telah digunakan. Di negara-negara seperti belanda yang pada dasarnya T. spiralis-bebas, sampling rubah yang bertindak sebagai reservoir T. britovi telah diusulkan sebagai nilai yang lebih besar daripada trichionoscopy.

DAFTAR PUSTAKA

- Blogs.unpad.ac.id/Sauland Sinaga, 26-2-2010

- drhyudi.blogspot.com/2009/03/trichinosis.html, 2-3-2010

- www.docstoc.com/docs/24819749/NEMATODA, 28-2-2010

- health.detik.com/read/2010/02/11/081532/1297239/766/…?993306755 – 75k, 28-2-2010

KLIK LINK DIBAWAH UNTUK MENDUKUNG AGAR BLOG INI TETAP ADA: TRIMS!



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar