Pages

Subscribe:

Ads 468x60px

Kenali Kualitas Pakan Udang Anda Secara Praktis

Pada pembahasan sebelumnya telah disebutkan bahwa pengetahuan tentang parameter kualitas pakan udang merupakan hal yang perlu diketahui oleh para pelaku usaha budidaya udang, karena pakan merupakan penyumbang biaya produksi terbesar dalam sebuah usaha budidaya udang. Secara faktual banyak alternatif pilihan yang ditawarkan oleh produsen-produsen pakan buatan skala industri untuk usaha budidaya udang (khususnya tambak udang skala intensif). Banyaknya alternatif pilihan tersebut secara tidak langsung memerlukan suatu pengetahuan dasar tentang pemahaman dan pengetahuan untuk mengetahui kualitas pakan udang tersebut secara praktis.

Pengetahuan dasar tersebut adalah sebagai dasar pengambilan keputusan untuk menentukan jenis/merk pakan udang yang akan digunakan dalam proses budidaya udang. Pengambilan keputusan yang tidak didasari pada pengetahuan yang memadai dapat mengakibatkan tingkat keuntungan secara finansial suatu usaha budidaya udang tidak akan optimal. Pada pembahasan sebelumnya telah dijelaskan bahwa beberapa parameter praktis yang dapat digunakan dalam menguji kualitas pakan udang, yaitu (i) kandungan nilai gizi, (ii) tingkat kelarutan pakan di dalam air, dan (iii) aroma pakan. Parameter-parameter tersebut secara praktis pula dapat diuji secara langsung di lapangan dan hasilnya dapat digunakan sebagai dasar dalam menentukan kualitas dan tingkat kelayakan suatu jenis/merk pakan udang yang akan digunakan.

Secara garis besar kegiatan pengujian untuk mengetahui kualitas pakan udang dapat dibedakan menjadi 2 macam yaitu :
  1. Pengujian terhadap pakan udang sebagai produk yang akan digunakan dalam proses budidaya udang. Kegiatan ini lebih mengarah pada upaya menilai tingkat kelayakan pakan sebagai sebuah produk skala industri yang dihasilkan oleh pihak produsen.
  2. Pengujian terhadap pakan udang sebagai obyek yang akan dikonsumsi oleh udang di dalam perairan tambak. Kegiatan ini mengarah pada upaya menilai pemenuhan kebutuhan udang terhadap pakan berdasarkan food habit dan feeding habit.
Tahapan-tahapan yang dapat digunakan untuk mengetahui kualitas dan tingkat kelayakan pakan udang sebagai sebuah produk industri antara lain sebagai berikut:
  1. Cermati komposisi dan kandungan nilai gizi yang tercantum pada bagian luar kemasan pakan udang tersebut. Sebagai upaya mendapatkan perbandingan hasil, maka sebaiknya kegiatan ini dilakukan pada beberapa merk pakan pada nomor/ukuran pakan yang sama.

    Selain komposisi dan kandungan nilai gizi, maka hal yang perlu dicermati pada kemasan sebuah merk pakan adalah kode produksi dan tanggal kadaluarsa dari pakan tersebut. Untuk mengetahui kode tersebut sebaiknya didiskusikan dengan teknisi pakan/marketing dari produsen pakan, karena masing-masing produsen mempunyai kode produksi dan tanggal kadaluarsa yang berbeda satu sama lain.
  2. Amati kondisi fisik dari pakan udang di dalam kemasan tersebut. Kegiatan ini bertujuan untuk mengetahui apakah secara fisik pakan tersebut relatif masih bagus atau sudah hancur. Jika secara fisik kondisi pakan sudah terlihat hancur (bentuk serbuk) maka pakan tersebut sebaiknya tidak digunakan karena sudah mengalami proses dekomposisi, meskipun berdasarkan kode produksi pakan tersebut belum melewati tanggal kadaluarsa.
  3. Cium aroma pakan tersebut. Kegiatan ini bertujuan untuk mengetahui apakah secara aroma pakan tersebut masih layak digunakan. Jika pakan udang yang akan digunakan sudah berbau tengik, maka seperti item no. 2 di atas pakan tersebut sebaiknya tidak digunakan karena sudah mengalami proses dekomposisi, meskipun berdasarkan kode produksi pakan tersebut belum melewati tanggal kadaluarsa.
Tahapan-tahapan yang dapat digunakan untuk menguji tingkat kelayakan pakan udang sebagai obyek yang akan dikonsumsi oleh udang antara lain sebagai berikut:
  1. Menguji tingkat kekerasan tekstur pakan udang tersebut dengan menekan/memijit pakan dengan menggunakan ujung dua jari (bisa juga dengan menggigit pakan tersebut). Jika pakan tersebut dirasakan sangat keras, maka sebaiknya pakan tersebut tidak digunakan karena dikhawatirkan tidak akan dikonsumsi udang sehingga pakan tersebut akan menjadi mubazir di dalam perairan tambak.
  2. Menguji tingkat kelarutan pakan udang di dalam air. Kegiatan ini dapat dilakukan dengan cara meletakkan contoh pakan di dalam gelas/wadah transparan yang berisi air. Amati dan hitung berapa lama waktu yang dibutuhkan pakan tersebut untuk larut di dalam air. Jika pakan udang telah larut dalam waktu relatif cepat (kurang dalam setengah jam), maka dikhawatirkan pakan tersebut tidak sempat dikonsumsi udang karena sudah terlarut dalam air. Sebaliknya jika pakan tersebut relatif lama larut di dalam air (lebih dari 3 – 4 jam), maka dikhawatirkan pakan tersebut tidak dikonsumsi oleh udang karena teksturnya terlalu keras. (Kegiatan ini terutama dilakukan untuk pakan dengan ukuran pellet).
  3. Menguji aroma pakan. Kegiatan ini bertujuan untuk mengetahui tingkat ketertarikan udang terhadap rangsang aroma pakan yang diberikan. Kegiatan ini dapat dilakukan di dalam petakan tambak yaitu dengan cara menaburkan sampel pakan di pinggiran/dinding tambak. Jika udang terlihat segera menghampiri pakan tersebut, maka secara aroma pakan tersebut layak untuk digunakan. Sebaliknya jika udang tidak terlihat menghampiri sampel pakan yang diberikan maka pakan tersebut perlu dipertimbangkan tingkat kelayakannya. (catatan: kegiatan ini dapat dilakukan pada saat kondisi dan kualitas populasi udang dalam petakan tambak tersebut relatif bagus).
Kegiatan-kegiatan pengujian untuk mengetahui kualitas pakan udang seperti tersebut di atas merupakan cara-cara praktis yang dapat digunakan di lapangan. Pengambilan keputusan sebaiknya berdasarkan hasil yang diperoleh dari pengujian tersebut secara terintegrasi, karena jika dilakukan terpisah dikhawatirkan kesimpulan yang diperoleh akan kurang memadai.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar